Jumat, 07 Desember 2012

Peran Teknologi Pendidikan Pada Fakultas Ilmu Komputer Universitas Esa Unggul


Ir. I. Joko Dewanto, MM.
Dosen Fakultas Ilmu Komputer
Universitas Esa Unggul

Teknologi Pendidikan merupakan teknologi di dalam pendidikan di dalam suatu system fakultas ilmu komputer bias dijabarkan dalam bentuk input, proses ataupun output dalam bidang pendidikan, atau bagian dari proses pembelajaran. Fakultas Ilmu Komputer selain memikirkan core keilmuan sebagai subjek utama, maka teknologi pendidikan juga merupakan langkah bijak diterapkan di lingkungan Fasilkom. Terlihat dari perkembangan yang dinamis dan selalu meningkatkan kualitas mahasiswa dengan melakukan perencanaan strategi fasilkom, mengkaji teknologi pembelajaran menuju kearah e-learning dengan dukungan interaktif multimedia, dukungan sertifikasi, peningkatan produktifitas dosen, lulusan pengguna, akreditasi dan ISO 9000. Hasil fasilkom saat ini masih jauh dari yang diharapkan tetapi dengan keyakinan untuk peningkatan berkelanjutan teknologi pendidikan maka fasilkom akan mampu mengikuti trend pendidikan dengan standar internasional.

Teknologi “Penambahan mesin, teknologi yang terdiri atas beberapa proses, sistem, pengaturan dan kontrol dari mekanisme antara manusia dan bukan manusia, dan sebuah bagaimana dia terlihat bersifat permasalah-masalahan atas ke- tertarikan dan kesulitannya, yang dise- suaikan dengan solusi teknik, dan nilai-nilai ekonomis-selanjutnya mempertimbangkan – solusi.”. (Finn, 1960). Teknologi memiliki proses yang dapat meningkat, dimana proses tersebut biasanya memberikan kerangka kerja untuk suatu teknologi, proses yang menghasilkan outcomes berupa produk, dimana produk tersebut merupakan bagian integral dari suatu sistem.

Sistem melalui Webster Dictionary mendefinisikan sistem sebagai serangkaian atau tatanan hal-hal yang saling ber- hubungan membentuk satu kesatuan atau keseluruhan organic. Serangkaian kenya- taan, prinsip, aturan, yang diklasifikasikan dan diatur di dalam bentuk yang teratur dengan maksud memperlihatkan suatu ren- cana logis yang menghubungkan ba- gian-bagian yang berbeda-beda…. Sebuah metode atau ramuan klasifikasi atau pengaturan cara mengerjakan sesuatu meto- de, prosedur…. Lima definisi tambahan masih diberikan pada konteks tersebut, tetapi tidak ada satupun yang tepat untuk digunakan. Maka dapat disimpulkan Sistem adalah serangkaian atau tatanan yang diatur untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan.

Teknologi Pendidikan atau Teknologi Pembelajaran tidak lepas dari empat komponen:
  1. Teori dan Praktek
  2. Desain, pengembangan, pemanfaatan, pengelolaan, penilaian dan penelitian
  3. Proses, Sumber dan Sistem
  4. Untuk belajar (Yusuf Hadi Miarso, 2005).
Selanjutnya definisi terbaru mengenai konsep teknologi pendidikan (AECT 2004) bahwa “Educational technology is the study and ethical practice of facilitating learning and improving performance by creating, using, and managing appropriate technology process and resources”. Pada definisi di atas dijelaskan beberapa hal antara lain :

Studi adalah proses pembangunan konstruksi keilmuan bisa berupa penelitian dan refleksi praktis. Komitmen terhadap etika di dalam menggunakan media atau dapat dikatakan kemampuan intelektual untuk menfasilitasi belajar yaitu meng- kontrol proses belajar. Objek dari teknologi pendidikan adalah menfasilitasi belajar yang diklaim sebagai kontrol belajar. Sebagai intensitasnya adalah bagaimana menciptakan proses belajar terpusat, di- mana belajar didukung dari kelengkapan field-field dari komponen belajar yang didukungan teknologi informasi atau teknologi dukungan.

Peningkatan performa berimplikasi terhadap kriteria kualitas menfasilitasi belajar, sehingga TP sebagai pioner dalam penggunaan ilmu karena selalu melakukan improvement. Menjelaskan beberapa fungsi pada field (create, use and management) ini lebih pandangan teknis dalam mere- fleksikan sebuah pandangan proses desain belajar. Spesifikasi peralatan (tools) dan metode (methode) dimungkinkan sesuai dengan orang dan kondisi ditempat belajar Membuat atribut teknologi, dimana teknologi dapat membuat lebih baik dikerjakan oleh orang yang profesional.

Dimana dalam melakukan peme- cahan masalah teknologi pendidikan ter- jelma dalam sumber belajar yang dirancang, dipilih dan atau digunakan untuk keperluan belajar, dan yang terdiri dari pesan, orang, bahan, peralatan, teknik, dan latar (lingkungan). Proses analisis masalah me- rupakan fungsi dan pengembangan pendidikan dalam bentuk riset/teori, desain, produksi, evaluasi-seleksi, logistik, peman- faatan, dan penyebar luasan. Proses penga- rahan dan koordinasi merupakan fungsi pengelolaan pendidikan yang meliputi pengelolaan organisasi dan personil.

Fakultas Imu Komputer Universitas INDONUSA ESA Unggul Program Studi memiliki tiga program studi : Teknik Informatika berdiri sejak tahun 1997 berdasarkan Keputusan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Depdikbud No. 423/DIKTI/Kep/1997, pada tahun 2000 Program Studi Diploma-3 Manajemen Informatika didirikan berdasarkan Keputu san Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi DEPDIKBUD No. 377/D4-II/Kep/2000, pada tahun Program Studi Sistem Informasi didirikan berdasarkan didirikan berdasar- kan Keputusan Direktorat Jenderal Pendi- dikan Tinggi DEPDIKBUD No. 2997/D/ T/2004.

Tujuan Pendidikan Fasilkom secara umum memiliki tujuan untuk menghasilkan sarjana komputer yang berkualifikasi sebagai berikut :
  1. Mampu bersifat positif untuk secara mandiri mengembangkan ilmu kom- puter yang dimilikinya dan menerap- kannya secara arif bijaksana bagi tuntutan kebutuhan dalam masyarakat
  2. Memiliki kemampuan menalar, yaitu menganalisis dan mensintesis untuk selalu mencari solusi/pemecahan masa- lah terbaik;
  3. Dapat bekerja dalam bidang peran- cangan, pelaksanaan, pengawasan dan pengolahan atas konsep-konsep umum
  4. Dapat meningkatkan keterampilan di lapangan pekerjaan
  5. Mempunyai bekal yang cukup untuk melanjutkan studi pada jenjang yang lebih tinggi setelah melampaui suatu proses kualifikasi.

Tabel 1
Target Keahlian Mahasiswa S1
 

 Untuk memperoleh legitimasi atas keahlian tersebut, diharapkan sertifikasi bisa dilakukan oleh pihak ketiga yang memang berkompeten atas keahlian tersebut. Dengan demikian jika kondisi terburuk terjadi semisal putus kuliah, mahasiswa masih tetap bisa berharap dari keahlian yang sudah didapat tersebut untuk mencari pekerjaan atau mendevelop software aplikasi sendiri yang layak jual.


Penerapan TP pada Fasilkom IEU dilakukan sejak level perencanaan, implementasi dan evaluasi program pendidikan yang diterapkan pada Fakultas Ilmu Komputer – Universitas INDONUSA Esa Unggul disesuaikan dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No. 02 tahun 1989, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 60 tahun 1999, Surat Keputusan Yayasan Kemala No. 013/KYK/SK/IV/1995 tanggal 13 April 1995, Surat Keputusan Rektor tentang Penyelenggaraan Pendidikan di Universitas INDONUSA Esa Unggul No.16/SK-R/INDONUSA/V/2002 tanggal 2 Mei 2002.

Dengan menggunakan Sistem Kredit Semester yang menggunakan satuan kredit semester sebagai tolak ukur keber- hasilan studi mahasiswa dan penye- lenggaraan pendidikan. Ada beberapa hal yang perlu diketahui antara lain : SKS, tujuan sistem kredit semester, nilai kredit, beban studi mahasiswa, masa perkuliahan, evaluasi keberhasilan mahasiswa, evaluasi penyelesaian keberhasilkan program studi, masa studi, beban tugas akademik dosen, bimbingan penasehat akademik, kerja praktek dan tugas akhir.

Kegiatan belajar mengajar perkuliahan di lakukan berdasarkan SAP yang telah ditetapkan menurut kurikulum yang sudah ditentukan. Penerapan kuri- kulum dilakukan evaluasi 2 tahun sekali berdasarkan hasil diskusi penyelesaian permasalahan kurikulum dari lokakarya kurikulum yang dilakukan para member, seperti: mahasiswa, dosen-dosen, masya- rakat industri, asosiasi, sarasehan kuriku- lum, trend teknologi di dalam menentukan kurikulum untuk dapat diimplementasikan ke perkuliahan.

Teknologi Pembelajaran yang dilakukan awalnya adalah teknologi teacher centre learning yang lebih bersifat behaviroristik, dengan melakukan perpa- duan variasi kegiatan belajar dengan metode cooperative learning, discovery, problem base learning, discussion, drill and practice, demonstration dan presentation, diharapkan setiap mahasiswa memiliki belajar lebih bersifat kons- truktivistik.

Glasersfeld (dalam Bodner, 1987) mengatakan dengan sangat jelas : “…. pelajar “learners” membangun pengeta- huannya sendiri. Mereka tidak hanya menangkap dan memantulkan apa yang diceritakan kepada mereka atau apa yang mereka baca. Pelajar berusaha menemukan arti dan akan mencari keteraturan dan kecenderungan dari gejala-gejala alam pada saat informasi yang lengakap atau penuh tidak tersedia.”

Adapun beberapa metode dilakukan dengan kuliah tatap muka ceramah dilakukan sesuai dengan jadwal perkuliahan yang dipandu oleh dosen dan asisten yang menjelaskan materi perkuliahan sebagai dasar pemahaman materi keinformatikaan, berbagai profesi yang terkait, hak dan tanggung jawab profesional informatika sebagai individu, anggota kelompok, maupun anggota masyarakat. Perkuliahan bisa berupa slide powerpoint, contoh-contoh kasus, discussion group.

Setiap mahasiswa diminta mencari informasi mendalam mengenai permasalahan, selanjutnya didiskusikan kelom- pok sebagai implementasi penerapan problem base learning, untuk mendorong mahasiswa menjadi kritis, analisis, mandiri, percaya diri, maupun dapat bekerja tim, memiliki jiwa leadership, dll. Pemberian masalah merupakan masalah-masalah yang terjadi dilingkungan industri ataupun bisnis. Jadwal kuliah dilakukan diluar kuliah dengan durasi 2 jam/ kegiatan diskusi.

Drill and Practices sebagai langkah evaluasi yang dilakukan dengan cara menggunakan prestest dan postest, evaluasi diri, dan penilaian melalui ujian tulisan sisipan dan ujian akhir semester.


Pemilihan media belajar disesuai- kan dengan metode belajar yang digunakan berdasarkan riset pengembangan belajar, pada saat ini fasilkom Universitas INDONUSA Esa Unggul telah menggu- nakan e-Learning sebagai dukungan belajar, selain itu mulai mengembangkan instruc- tional system, yaitu mengembangkan sistem belajar untuk dukungan e-learning dengan mengembangkan sistem instruk- sional dengan module plan, learning management system, komunikasi antar member (email, discussion group, chating). Selain itu pada saat ini pengembangan LMS juga sangat gencar untuk kebutuhan mengatur pembelajaran dengan mengguna- kan sistem untuk mendukung e-learning.
Pembelajaran diarahkan ke Interactive media, jika dahulu pembelajaran terpusat pada seorang dosen (lecturer centre), sekarang dengan adanya fasilitas teknologi internet memungkinkan untuk mendukung proses pembelajaran yang terpusat di mahasiswa (student centre). Pembelajaran belajar melakukan (learning by doing) bukan hanya mendengarkan (listening). Mahasiswa bisa mencari data, informasi, teknologi, komunikasi untuk lebih kreatif dalam membangun keilmuan. Pembelajaran interaktive multimedia bisa terdiri beberapa komponen : teks, grafik, video, animasi, audio, presentasi, simulasi, auditape, cd rom, internet.

Mahasiswa di dalam melakukan kegiatan belajar mendapatkan mata kuliah kewirausahaan dan Bahasa Inggris standar TOEFL, selain kepemilikan Ijazah sebagai lulusan strata-1, Fasilkom saat ini juga bekerja sama dengan pihak luar mengem- bangkan bekal bagi mahasiswa berupa sertifikat profesional, adapun beberapa sertifikat profesional tersebut antara lain: 1. Java (certificate java programming), 2. Unix Sun Solarish (certificate unix sun solarish), 3. CISCO (certificate profesional networking), 4. SAP (certificate profesio- nal system bussiness enterprise).

Selain itu sarana dan prasarana selain kegiatan intra kurikuler juga duku- ngan kegiatan ekstra kurikuler, prasarana ekternal lainnya, seperti: perpustakaan, kantin, taman, unit kegiatan mahasiswa, bimbingan konseling, bimbingan akademik, dan lainnya.
Peningkatan produktivitas dosen dilingkungan Fasilkom sangat ditunjang dengan kepemilikan Universitas terhadap lembaga penelitian dan pengabdian masyarakat dan berperan juga sebagai organisasi belajar, jurnal fasilkom, pela- tihan, indeks kepuasan mahasiswa kinerja dosen (IKMKD), perencanaan belajar yang sesuai dengan SAP, pengurusan kepang- katan, nomor induk dosen kopertis, modul perkuliahan dan lainnya.

Lulusan mahasiswa pada saat ini juga sudah diteliti sebagai pengembangan proses belajar yang contious improvement dapat tercipta link and match lulusan terhadap dunia industrik, selain itu juga dibangun pula lembaga alumni dan karir, selain menyalurkan mahasiswa juga membantu mahasiswa dalam meningkatkan karir.
Penelitian yang dilakukan adalah meneliti lulusan pengguna lulusan fasilkom, penelitian tindakan kelas, penelitian laboratorium komputer, penelitian melalui pusat studi ilmu komputer berupa produk rekayasa, pengembangan sistem.

Guna meningkatkan proses belajar meng- ajar fasilkom Universitas INDONUSA Esa Unggul pada tahun 2002 telah terakreditasi B dan ditahun 2005 terdaftar sebagai standar kualitas ISO 9000.
Dapat disimpulkan sebagai berikut:
  1. Penerapan TP di Fasilkom dikem- bangkan berdasarkan sistem dapat terlihat sejak level perencanaan, proses dan evaluasi program pendidikan.
  2. Pengembangan kurikulum berdasarkan kebutuhan mahasiswa dan keadaan lingkungan industri (link match industry).
  3. Proses pembelajaran konstruktifistik dan terus dikembangkan secara conti- nous improvement.
  4. Dukungan kewirausaahaan dan TOEFL bagi mahasiswa
  5. Desain kurikulum akademik dan profesional.
  6. Standar kualitas akreditasi dan ISO 9000.
Daftar Pustaka
Derk Glover and Sue Law, “Improving Learning, Profesional Practices in Secondary Schools”, University Press, Buckingham & Philadelphia, 2002.
Garry J. Anglin, ”Instructional Technology” – Past, Present, and Future”, Second Edition, Libraries Unlimited Inc., Englewood, Colorado, 1995.
Gordon Dryden and Jannete Vos, “The Learning Revolution”, The Learning Web, New Zealand, 1999.
Robert A. Raiser, John V Bempsey, “Trends and Issues in Instructional Education and Technology”, Pearson Education, New Jersey, 2002.
Sharon E. Smaldino, James D. Rusell, Robert Heinich, Michael Molenda, “Instructional Technology and Media for Learning”, Eight Edition, Pearson Education, Singapore, 2005.
Timoty J. Newby, Donald A. Stepich, James D. Lehman, James D. Russell, “Designing Instruction, Integrating Computers, and Using Media”, Second Edition, Merrill, an imprint of Prentice Hall, New Jersey, Columbus, Ohio, 2000.

More Article klik disini

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar